Bila Kau Nak Belajar Tapi


Sekarang pukul 12:59 a.m. Dan aku tak hafal lagi pengucapan awam untuk kelas debat esok. Esok kan hari Ahad. Ya. Aku ada kelas ganti dan sekarang rasa mengantuk sangat-sangat. Baca blog orang lain tak henti-henti. Aduhaiii. I need to study.


Habislah, tak tahu macammana untuk pembentangan debat esok. Tolonglah. Kalau korang nak tahu, tajuk pengucapan awam aku adalah Idola Penentu Masa Depan Bangsa. Aku ada buat karangan itu dan mendapat rujukan dari blog-blog yang lain. Jadi rasanya kalau korang nak tambah lagi ilmu korang, korang search sahaja tajuk itu dan banyak maklumat tentangnya.


So, kalau aku tak nak berjaya dan buat pembentangan dengan elok untuk esok aku dah tidur dah sekarang ini. Nasib life kejutkan aku macam dalam gambar gif di atas. Bila lagi kita mahu bermimpi bukan?. so cepat-cepatla aku kena hafal dan masuk tidur. Biiznillah!

Kehidupan Di Universiti


Sudah 3 bulan aku berada di universiti. Sekejap sangat masa berlalu. Ada juga kawan yang sudah bertunang. Aduh! tak tahu kenapa, tetapi rasa macam diri ini masih terlalu muda untuk bertunang. Lagi-lagi berkahwin. Kita baru 18 tahun kot. Kalau aku, aku mahu belajar dahulu. Lupakan tentang kahwin, aku dah rasa asam garam manis pahit bila berada di universiti. Penat cari kelas, duit jimat cermat. Kalau ada orang hutang dengan kita, pasti ingat berapa dia hutang walaupun satu sen. Nampak sangat memang perlukan duit untuk survive di universiti. Kadang-kadang, tak perlu nak selalu mintak dengan parents duit kan?.

Lagi-lagi kau anak sulung. Mesti kau dah lali tahu apa itu tanggujawab dan amanah. Masa yang sangat beharga. Kalau dulu, boleh sahaja nak buang masa. Eh. Tetapi di universiti tidak boleh. Berlambak assigment yang kau perlu siapkan. Presentation yang kau perlu bersedia. Kertas kerja yang belum dihantar. Jadi, pandai-pandailah korang uruskan masa. Salah satu cara aku buat untuk always stay in the line, aku plan dalam planner. Dengan itu, banyak juga kau boleh tahu apa kerja yang kau dah siap, dan kerja yang kau belum siap.

Di Universiti juga, aku belajar untuk kawal nafsu aku untuk selalu main internet. Contohnya media sosial kegemaran aku adalah Instagram. Ada sahaja awan cantik, aku tangkap dan post di Insta. Landscape yang cantik, matahari terbit, semua itu kadang-kadang menjadi punca utama kenapa kita tak banyak siap assigment. So, apa yang aku buat adalah aku delete insta. Balik sahaja rumah, wifi laju, install balik Insta dan hantar semua gambar yang aku tangkap semasa di U. Bila balik U balik, aku delete. Hahaha. Tetapi itu sedikit sebanyak tak buat aku untuk selalu ketagih tengok Hp.

Tambahan pula, kita boleh jimat data kalau tak guna banyak sangat app. Yang selalu aku guna adalah whatsApp. Game langsung aku tak download. 5 minggu lagi aku nak Final untuk semester 1 Perbankan Islam. So, aku cabar diri aku untuk tidak buka Insta. Tetapi kan, kadang-kadang apabila aku banyak sangat tengok hp, aku terasa ingin muntah. Serius. So, sebab itu juga aku akan delete Insta. 

Aku tak tahu kenapa, ramai pelajar yang suka bangun lewat pagi. Kenapa ya?. Kelas pukul 8, mereka cakap terlalu awal. Dah itu, masa sekolah dulu itu bangun bersiap untuk ke sekolah pukul 6 boleh pula ya?. Aku just harap sahaja penyakit bangun lewat itu tak terjangkit kat aku. Pasti aku akan rasa sangat menyesal kerana dengan masa itu, aku boleh buat perkara lain yang lagi berfaedah. 

Ramai orang beranggapan bahawa kalau duduk di universiti mereka akan bebas. Aku pun fikir sebegitu. Tetapi parents aku tidak berfikiran begitu. Bayangkan, nak balik rumah menggunakan ktm pun teraga-agak untuk bagi. Akhirnya balik dengan parents sahaja. tak naik ktm. Nak keluar makan ke Mines dengan kawan-kawan pun ditanya pelbagai soalan seperti di soal siasat pegawai polis pula. Kadang-kadang aku ada juga rasa cemburu dengan kawan yang lain. Parents diorang kasi sahaja berjalan, membeli-belah dan sebagainya. Tetapi, disebabkan itu semualah aku bersyukur kerana tidak terasa untuk keluar berjalan-jalan. Tidak terasa untuk menggunakan duit untuk membeli-belah. membazir duit tengok panggung wayang,  bayar sewa kereta lagi. Aku bersyukur sangat dapat parents yang strict.

Semasa aku inform dekat kawan aku yang aku tak boleh pergi Mines sebab parents aku tak kasi, ada juga yang menyuruh aku merayu. Tetapi aku tak mahu. Kerana yang pertama, memang aku ada rasa malas untuk keluar. Yang kedua, kalau parents tak kasi, jadi dengarlah sahaja kata parents. Aku tak nak nanti kalau aku pergi tanpa beritahu ibubapa atau tidak diberi keiizinan, segala perbuatan yang aku buat masa itu, Allah tak redha. Bayangkan kehidupan korang sekiranya tidak diredhai pada masa itu?. Dengarlah kata parents korang setiap masa. jangan menyesal pula apabila anak korang semua buat perkara yang sama kau buat pada parents kau dulu.

Kalau kau diberi 2 pilihan, family dan friends. mana kau akan pilih?.
Aku mahu pergi Mines untuk reunion dan makan di kedai korea dengan kawan-kawan. So, masa itu parents tak kasi dan suruh aku balik rumah. Nak tak nak kena dengar cakap parents. Bila parents datang ambil di asrama, mereka kata nak makan di kedai Korea. Masa itu perasaan aku sangat gembira. Tak makan dengan kawan di kedai korea, makan dengan family pun boleh~

Aku ada juga rasa bersalah kerana takut taste parents aku tak sesuai dengan makanan-makanan korea ini. Kita kan Malaysia. Mestilah lagi suka makan makanan tradisional bukan?. Tetapi aku terharu kerana mereka bawa makan aku dan asik-beradik di situ. Apa-apapun, family first.

Kadang-kadang aku sedih juga apabila ramai budak-budak zaman sekarang lebih meluangkan masanya dengan kawan daripada family. Ambil gambar post kat insta, banyak gambar kawan. Family pula?. Walaupun kita di universiti, jangan ingat kita sudah lepas dari banyak tanggujawab. Tanggujawab sebagai abang, kakak, dan adik. Kau kena laksanakan amanah itu walaupun di mana-mana sahaja.

Your future banker,
Cahaya Berjaya. M.A